People Innovation Excellence

Bayesian Decision Theory untuk Pemasaran: Kelemahan Metode Bayesian(Bagian 3)

Oleh: Martinus F Sitinjak (Faculty Member of International Marketing)

Ada beberapa Kelemahan dalam penerapan Metode Bayesian. Di dalam situasi pemasaran, sangat penting hasil hitungan probabilitas pada analisa sebelumnya: (1) Dipilih dengan benar, dan (2) Dipahami dengan benar. Kerugian menggunakan analisis Bayesian adalah bahwa tidak ada cara yang ‘benar’ untuk memilih probabilitas sebelumnya, oleh karena itu kesimpulan memerlukan analisis menyeluruh untuk menerjemahkan keyakinan sebelumnya secara subyektif ke dalam formula matematis sebelum memastikan bahwa hasilnya tidak akan menyesatkan dan akibatnya dapat menyebabkan analisis preposterior yang tidak proporsional. Definisi subjektif dari probabilitas dan pemilihan serta penggunaan angka probabilitas sebelumnya telah menyebabkan ahli statistik mengkritik definisi subjektif ini tentang probabilitas yang mendasari pendekatan Bayesian.

Probabilitas Bayesian sering ditemukan sulit ketika menganalisis dan menilai probabilitas karena sifat awal kontra intuitifnya. Seringkali ketika memutuskan antara strategi berdasarkan keputusan, mereka ditafsirkan seperti ini: Ada bukti X yang menunjukkan kondisi A mungkin benar, tetapi salah dibaca dengan menilai kemungkinan A dengan seberapa baik bukti X cocok dengan A, tetapi tanpa mempertimbangkan kondisi A sebelumnya. Sejalan dengan konsep Falsifikasi, yang bertujuan untuk mempertanyakan sesuatu dan alih-alih membuktikan hipotesis: Ketika ada indikasi X yang sangat kuat, tidak berarti harus membuat kemungkinan bahwa A mengarah ke B, tetapi seusai konsep Falsifikasi: harus ditafsirkan sebagai: Ada probabilitas yang sangat rendah dari A tidak mengarah ke B. Di bidang pemasaran, eksperimen perilaku yang berhubungan dengan pengambilan keputusan manajerial, dan persepsi risiko, dalam keputusan konsumen telah menggunakan model Bayesian, atau model serupa, tetapi menemukan bahwa itu mungkin tidak relevan secara kuantitatif dalam memprediksi perilaku pemrosesan informasi manusia. Sebaliknya model tersebut telah terbukti bermanfaat sebagai sarana kualitatif untuk menggambarkan bagaimana individu menggabungkan bukti baru dengan penilaian yang telah ditentukan sebelumnya.


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close